SEKILAS INFO
: - Friday, 14-12-2018
  • 3 bulan yang lalu / Hadirilah maulid Agung Majlis Nurul Musthofa “Kelahiran Penyelamat Yang Dijanjikan” Senin Tanggal 19 November 2018 Pukul 20.00 wib Bertempat Lap.Silang Monas Jl. Merdeka Selatan Jakarta Pusat
  • 5 bulan yang lalu / Majlis Malam Selasa  Nurul Musthofa Masjid Jami At Taubah  Jl. Rawajati Timur II Kalibata  Jakarta Selatan, Senin Tgl. 22 Oktober 2018 Pukul 20.00 WIB Acara Ini Akan Disiarkan Langsung Oleh Siaran Nurul Musthofa Via Youtube Nurul Musthofa
  • 5 bulan yang lalu / Ikuti  Umroh Bersama Al Habib Hasan Bin Ja’far Assegaf dan Habib Abdullah Bin Ja’far Assegaf Pada Tgl. 15 Desember 2018 Hanya dengan Biaya 20 Juta dan DP 3 Juta Hubungi segera (021) 7865854 ,08111103712 , 08136395560 ,  081291888327
Manaqib Al Quthub Al-Habib Abubakar bin Muhammad bin Umar Assegaf ( gresik )

بسم الله الرحمن الرحيم. اْلحمْدُ للهِ ربِّ العالَمِين . اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمِّدٍ مِفْتَاحِ بَابِ رَحْمَةِ اللهْ عَدَدَمَا فِي عِلْمِ اللهْ صَلاَةً وَسَلاَماً دَائِمَيْنِ بِدَوَامِ مُلْكِ اللهْ وعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِه.

Berikut ini adalah sekelumit catatan ringkas dari manaqib seorang pemimpin yg luhur, teguh dalam kebenaran bagai gunung yg tegar, seorang imam , seorang yg dalam kadar ilmu keyakinannya telah mencapai ainul yaqin ( عين اليقين ) dan haqul yaqin ( حق اليقين ), beliau adalah:
سيدِنا الحبِيْبِ الْمَلاَذِ الْجَمِيْلِ الأَوْصَافْ أَبِيْ بَكَرْ بن محمّد السقاف
yang termasuk القطب الفرد atau seorang quthub (pimpinan semua para wali) yang tunggal.

Silsilah beliau :
Habib Abubakar
Muhammad
Umar
Abubakar
Imam Wadi Al-Ahqaf Umar
Segaf
Muhammad
Umar
Toha alfaqih
Umar
Toha sohibulmasjid toha seiwun Umar Ash-Shofi
Abdurrahman almu’alim
Muhammad
Ali
Abdurrahman Assegaf bin Muhammad Mauladdawilah bin Ali bin Alwi Al-Ghuyyur bin Muhammad Al-Faqih Al-Muqaddam bin Ali bin Muhammad Sahib Mirbath bin Ali Khali’ Qasam bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin ‘Ubaidillah bin Ahmad Al- Muhajir bin ‘Isa bin Muhammad An-Naqib bin Ali-‘Uraidhi bin Husein bin Ali bin Abi Thalib suami Fatimah Az- Zahra binti Rasulullih shalallahu ‘alaihi wasalam.

Al-Habib Al-Quthub Abubakar bin Muhammad Assegaf lahir di kota Besuki Jawa Timur, 16 Dzulhijjah tahun 1285 H /1866 M
Semenjak kecil beliau sudah ditinggal oleh ayahnya yang wafat di kota Gresik. Walau tumbuh dewasa dalam keadaan yatim, namun perlindungan Allah senantiasa menyertainya.
Sungguh al-Habib Abu Bakar bin Muhammad as-Segaf tumbuh besar dalam asuhan dan penjagaan yang sempurna. Cahaya kebaikan dan kewalian telah tampak dan terpancar dari wajahnya, sampai-sampai beliau R.a di usianya ke-3 tahun mampu mengingat kembali peristiwa-peristiwa yang pernah terjadi pada dirinya. Semua itu tak lain karena power (kekuatan) dan kejernihan rohani beliau, serta kesiapannya untuk menerima curahan anugerah dan Fath (pembuka tabir hati) darinya

Pada th 1293 H, dalam usia 8 tahun, ibu dari ayah beliau ( nenek beliau ) seorang wanita shoolihah al-afiifah yg bernama : Fatimah binti Abdullah ‘Allan yg berada di Hadromut , memintanya Habib Abu-Bakar untuk datang. Sehingga berangkatlah alhabib Abubakar ke Hadromaut bersama :
الْمُكَرَّم الشَّيخْ محمَّد بَازُمُولْ
Kedatangan al-habib Abu-Bakar ke Hadromaut disambut oleh paman sekaligus guru beliau yaitu

العَلاَّمةُ الأَبَرْ الحبيبْ عبْدِ الله بِن عُمَر السقاف

Dan tempat yg menjadi tujuan pertamanya adalah seorang ulama terpandang dimasa itu yaitu :
العارف بالله شيخ بن عمر بن سقاف السقاف

dan al-habib Abu-Bakar tinggal disana. Kedatangan al-habib Abu-bakar disambut oleh al-habib Syekh, sambil menangis karena gembira, beliau mencium keningnya, dan mendudukkannya diatas pangkuannya. Hal ini dikarenakan tanda-tanda kesholehan dan wilayah kewalian yang terpancar dari wajah al-habib Abu-Bakar. Seraya beliau mengungkapkan dalam syair :
“Hati para arifin mempunyai mata, yg mampu memandang apa yang yg tak terlihat oleh mata manusia biasa.”
Al-habib Abu-Bakar juga belajar ilmu fiqih dan tasawuf kepada pamannya Al- Habib Abdullah bin Umar Assegaf. Hiduplah beliau dibawah bimbingan gurunya itu. Sungguh perhatian dan didikan sang paman telah membuahkan hasil yang baik pada diri sang keponakan, bahkan sang paman pun suka membangunkannya pada akhir malam ketika beliau masih berusia kanak-kanak guna menunaikan shalat tahajjud bersama-sama.
Selain berguru kepada pamannya, beliau juga mengambil ilmu dari para ulama besar yang ada disana. Diantara guru-guru terpenting beliau disana antara lain :
Al-Habib Ali bin Muhamad al-habsyi. ( seiyun )
Al-Habib Muhammad bin Ali Assegaf
Al-Habib Idrus bin Umar Alhabsyi
Al-Habib Ahmad bin Hasan Alatas
Al-Habib Al-Imam Abdurrahman bin Muhammad Almasyhur (Mufti
Hadramaut saat itu).
Al-Habib Syeikh bin Idrus Alaydrus.
…………Dan lain-lainnya….

رضي الله عنهُم وَأعَادَ علينا من بركاتِهم. آمين

– Sebagai شيْخُ النَّظَرْ yaitu :

الإمام العارف بالله القطب الحبيب على بن محمد الحبشى

Dari al-habib Ali ini , Al-habib Abu-Bakar mendapat perhatian khusus, bahkan perhatian ini telah diberikan sejak beliau masih dijawa. Sebelum al-habib Abu-Bakar berangkat ke Hadromout, al-habib Ali pernah berkata kepada salah seorang muridnya : “lihatlah mereka dari 3 Auliya’ . nama mereka sama, hal keadaan mereka sama, maqom mereka juga sama. Adapun
Yang pertama telah dialam barzah, yaitu :
الحبيب قطب الملا أبوبكر بن عبدالله العيد روس ( العدني )
Yang ke-2 , engkau telah melihatnya dimasa kecilmu, yaitu:
الحبيب الغوث أبوبكر بن عبدالله العطاس
Sedang yang ke-3, engkau akan melihatnya di akhir usia mu.
Di akhir usianya , murid alhabib Ali ini, bermimpi melihat Rosulullah s.a.w. sebanyak lima kali ( dalam 5 malam berturut-turut ), setiap mimpinya, Rosulullah selalu berkata : “ Aku datang kepadamu bersama cucuku yg sholeh, Abi Bakar bin Muhammad Assegaf, lihatlah !! ” orang yg bermimpi tadi sebelumnya tidak pernah melihat Al-Habib Abu-Bakar, kecuali setelah dikenalkan oleh Rosulullah SAW. dalam mimpinya.
Sewaktu ia bertemu dengan al-habib Abu_bakar Assegaf dan ia pun menceritakan kisah mimpinya. Tak berselang lama Ia pun wafat meninggal dunia, hal ini seperti yang telah diucapkan oleh Al-Habib Ali al-Habsyi dalam isyaratnya.
“ bahwa ia akan menemuinya diakhir usianya”.

Selain guru, al-habib Ali juga memberikan perhatian khusus kepada al-habib Abu-Bakar, bukan saja dalam masalah pengawasan dan pendidikannya, bahkan Al-Habib Ali sendiri meminangkan dan menikahkan beliau, sekaligus menanggung seluruh biaya yg harus dikeluarkan. Saat dipandang telah mampu, Al-habib Abu-Bakar diperintahkan untuk dakwah dan mengajar dikota hazm ( الحزم )

– Sebagai شيخ التربـية ( guru pendidik ) yaitu :
الحبيبُ العَلاَّمةُ الأبَرْ عبدالله بن عُمَر السقاف

– Sebagai شيخ التسليك ( guru bersuluk ) yaitu :
الإمام القطبُ المكين الحبيب محمد بن عيدروس الحبشى

Adapun sebagai شيخ الفتح adalah :
الولِى الُمكَاشِف الحبِيب عبدُالقادِر بن أحمَد بن قُطبان
Dari syekh nya inilah alhabib Abu-Bakar sering mendapat kabar gembira dengan ucapannya “ Engkau adalah pewaris hal (maqom) datukmu :
الحبيب عمر بن سقاف السقاف

Pada tahun 1302 h , dalam usia 17th , al-habib Abu-Abakar kembali ke Indonesia bersama dengan

الحبيب علوي بن سقاف السقاف

, dan menetap ditanah kelahirannya “ BESUKI “. Dua tahun kemudian Pada tahun 1305 H, genap usia 20th , beliau pindah ke Gresik, dan menetap disana. Al-habib tetap melanjutkan mencari ilmu dan mengambil ijazah kpd mereka yg telah menyinari Negara Indonesia, diantaranya:
الحبيب عبدالله بن مُحسن العطاس.

الحبيب أحمد بن عبدالله بن طالب العطاس .
الحبيب أبي بكر بن عمر بن يَحي .

الحبيب أحمد بن مُحسن الهدَّار .

الحبيب عبد الله بن على الحدّاد .

الحبيب محمد بن أحمد الْمُحْضَار .

dan lainnya …. رضي الله عنهم

Kemudian pada tahun 1321 H, usia beliau masuk 36th tepatnya pada hari jum’at ketika sang khatib berkhotbah berdiri diatas mimbar beliau r.a mendapat ilham dari Allah SWT bergeming dalam hatinya untuk mengasingkan diri dari manusia semuanya. Terbukalah hati beliau untuk melakukannya, seketika setelah sholat jum’at beliau keluar dari masjid jami’ menuju rumah kediamannya. Beliau al Habib Abu Bakar bin Muhammad Assegaf ber-uzlah atau khalwat (mengasingkan diri) dari manusia selama lima belas tahun bersimpuh dihadapan Ilahi Rabbi. Hingga 15th lamanya. Dalam masa yg panjang inilah beliau berkhidmat kpd Allah S.W.T

Ketika Allah memberinya izin untuk keluar, maka guru beliau al-habib محمد بن عيدروس الحبشي datang , sambil berkata : “ kami memohon dan bertawajjuh (Menghadap) kepada Allah selama 3 hari 3 malam, khusus untuk mengeluarkan Habib Abi Bakar bin Muhammad dari kholwatnya “.
Lalu Al-habib محمد menuntun tangan beliau dan mengeluarkan dari kholwatnya, kemudian keduanya pergi berziarah kemakam seorang wali besar digresik.

“ الحبيب علوي بن محمد بن هاشم السقاف .

Seusai ziarah keduanya pergi bersama ke kota Surabaya, ke kediaman

الحبيب عبدالله بن عمر السقاف

saat itu al-habib Muhammad bin idrus al-habsyi berkata kepada para hadirin sambil menunjuk al-habib Abu-Bakar “ ini adalah Gudang simpanan dari segala gudang Al-Abi Alawi. Aku telah membukanya untuk memberikan kemanfaatan kepada manusia, baik yang khusus maupun yg awam”.

Setelah peristiwa diatas, beliau al-habib Abu-Bakar mengadakan majelis ta’lim di rumahnya.
Beliau adalah seorang yang ghirah(cemburu) nya begitu tinggi dalam mengikuti jalan, atribut dan akhlak keluarga dan Salafnya para Sadah Bani Alawi.

Majlis beliau senantiasa penuh dengan mudzakarah nasehat dan irsyad petunjuk menuju jalan para pendahulunya. Majlis beliau tak pernah kosong dari pembacaan kitab- kitab mereka. Inilah perhatian beliau untuk tetap menjaga thoriqah salafnya dan berusaha berjalan diatas… qadaman ala qadamin bi jiddin auza’i (selangkah demi selangkah dengan bersungguh-sungguh) Itulah yang beliau lakukan semasa hayatnya, mengajak manusia kepada kebesaran Ilahi.

Al-habib Abu-Bakar adalah tempat kembali bagi para pengunjungnya. Barang siapa yg datang kepadanya dengan disertai حسن الظن atau prasangka baik, niscaya akan beruntung dan tercapai maksud hajatnya. Dari majelis yg beliau adakan, telah dihatamkan lebih dari 40 kali kitab Ihya’ ulumiddin ( karya Imam Ghozali ). Dan beliau selalu membuat jamuan besar di setiap khataman kitab Ihya’ nya.
Sayidi r.a. memiliki perhatian yg besar dalam masalah mengikuti jejak para salaf. Beliau mengenakan pakaian sebagaimana pakaian mereka, berakhlak sebagaimana akhlak mereka . seluruh majelis beliau ditempat-tempat lain juga selalu dimakmurkan dengan muzdakaroh ilmu mengenai siroh perjalanan salaf, dan kitab-kitab salaf.

Mengenai maqom beliau, sangatlah agung. Karena telah mencapai maqom الصِّدِّيْقِـَّيةُ الكُبْرَى ( as-sidqiatul kubro ) .dan para ulama serta auliya’ dizamannya telah mengakui ketinggian maqom dan kedudukan beliau.
Telah bersumpah

الإمامُ الأَبْرَارْ الحَبِيب محمد بن أحمد الْمُحضار

dalam salah satu suratnya mengutip ayat Al-Quran, beliau berkata :
“Demi fajar dan malam yang sepuluh dan yang genap dan yang ganjil. Sungguh al Akh Abu Bakar bin Muhammad Assegaf adalah mutiara permata bergemelapan dari keluarga Segaf yang terus berjalan menggelinding (maqomnya) bahkan terbang membumbung tinggi menyusul maqom-maqom para aslafnya (datuk-datuknya) ”.

Berkata pula

الحبيب علوى بن محمد الحداد :

Al-Habib Alwi bin Muhammad bin Thohir Al-Haddad :
“Sesungguhnya Al-Habib Abu Bakar bin Muhammad Assegaf adalah seorang Quthub Al-Ghaust juga sebagai tempat turunnya pandangan (rahmat) Allah SWT”.

Dalam kesempatan yg lain beliau pernah berkata : “Saya tidak takut / segan kepada seseorang pun, kecuali kepada Al-Habib Abu-Bakar bin Muhammad assegaf .”

Dan didalam mukatabat (surat menyurat) kepada adiknya al-habib husein bin Muhammad al-haddad, beliau sering menulis : “sampaikan salamku kepada seseorang yang jiwaku berada ditangannya al-habib Abu-Bakar bin Muhamad assegaf “.

Al -Arif billah Al-Habib Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi (kwitang) pernah berkata di rumah Al-Habib Abu Bakar Assegaf dikala beliau membubuhkan tali ukhuwah antara beliau dengan Al-Habib Abu Bakar Assegaf, pertemuan yang diwarnai dengan derai air mata. Habib Ali berkata kepada para hadirin ketika itu,
Beliau berkata: “Habib Abu Bakar ini adalah Raja Lebah (Rajanya para Wali dizamannya). Beliau adalah saudaraku dijalan Alloh. Pandanglah Beliau, karena memandang Beliau adalah Ibadah”.

Al-Habib Husain bin Muhammad bin Thohir Al-Haddad berkata,
“Sesungguhnya Al-Habib Abu Bakar bin Muhammad Assegaf adalah seorang khalifah. Beliau adalah penguasa saat ini, Beliau adalah Pemimpin Para Wali dimasanya, beliau telah berada pada Maqom as Syuhud yang mampu menyaksikan (mengetahui) hakekat dari segala sesuatu.”

Kemudian Al-Habib Husein bin Muhammad Al-Haddad membaca ayat Al-Qur’an, Beliau berhak untuk dikatakan “Dia hanyalah seorang hamba yang kami berikan kepadanya

Al-habib Abu-Bakar telah berkata:

“ Telah datang kepadaku Al-Mustofa S.A.W. sedang aku dlm keadaan terjaga, maka aku memeluknya dan beliau s.a.w. memeluk ku”
Menurut kaum arifin, maqom bertemu dg nabi s.a.w. dalam keadaan terjaga adalah maqom yg mengungguli maqom-maqom lainnya. Dan kesemuannya ini merupakan hasil dari mutabaah ( mengikuti langkah-langkah Rasulullah s.a.w, dan kesempurnaan istiqomah yang merupakan puncak dari karomah.

Dan sering kali Al-habib mengucapkan kata-kata :
“Aku termasuk ahlu dark ( اهل الدرك ) . barang siapa yang memohon pertolongan Allah melalui aku, akan aku bantu. Dan barang siapa yang berada dalam kesusahan lalu memanggil namaku, maka aku akan segera datang menolongnya dengan izin Allah.”

Dan sering Kali pula beliau mengatakan : “ Aku gembira untuk berjumpa dengan Allah “.

Sebelum wafatnya, beliau mencegah diri dari makan dan minum selama 15 hari, tetapi hal itu tidak mengurangi kekuatannya, bahkan beliau masih seperti biasa , baik dalam wudlu’ maupun sholatnya.

Ketika panggilan Allah semakin mendekat, beliau merasa rindu dan senang untuk berjumpa dengan Tuhannya beliau menyerahkan ruhnya ke hadirat Allah s.w.t. dalam keadaan ridho dan di ridhoi. Beliau meninggal dunia yg fana ini pada malam senin 17 dzulhijjah 1376 H / 16 juni 1957M dalam usia 91th. Semoga barokah tetap dilimpahkan kpd kita semua.

Demikianlah sedikit sejarah hidup yg berhasil kami himpun dan terjemahkan, kini marilah kita bersama2 menengadahkan tangan untuk berdoa kpd Allah. Kita memohon seraya bertawasul dg Haq keagungan Dzat dan semua sifatnya yg suci, juga dg Haq kebesaran kekasihnya …
المصطفى ورسولِهِ الْمُجْتَبَى سيدِنا محمدٍ صلى الله عليه وسلّم
dan dengan haq kebesaran seluruh rosul dan anbiya’, dan para sholihin, serta kebesaran seorang walinya yg kita sekarang berada di tempat yg penuh barokah ini, tiada lain karena sebab dan perantaranya….
Semoga Allah s.w.t. mengasihi dan merahmati kita dan semoga Allah senantiasa mencurahkan pengampunannya, serta menjaga diri kita dari kejelekan hawa nafsu dan bisikan setan.
Doa : …… Ya Allah, bentangkanlah kepada kami selimut pengampunan mu, sebagaimana Engkau tlh mengampuni mereka yg berlumuran dosa, terimalah amal2 kami yg sedikit ini.
… Ya Allah berilah keselamatan bagi mereka yg tenggelam dalam kemewahan dan kilauan dunia..dan berilah kesadaran bagi mereka yg lalai. Serta taubat bagi mereka yg selalu berbuat maksiat.
Dan sepulangnya kami dari tempat ini , limpahkanlah kemurahan mu, hingga kami yg hadir dg penuh kecintaan ini , dapat meraih apa yg kami inginkan dan wujud apa2 yg kami harapkan, serta berilah pengampunanMu apa2 yg telah kami perbuat. Dan berikanlah jalan keluar dari segala kesusahan bagi kaum muslimin.
Ya Allah, limpahkanlah barokah majelis ini kepada seluruh ahlil wujud. Dan terimalah doa2 ini dan segerakanlah ijabahnya dan akhirilah usia kami kelak dengan khusnul khotimah.
ياأرحم الرحمين .. 3x
رَبِّ فَانْفَعْـنَا بِبَرْكَتِهِم . وهْدِنا الْحُسنىَ بِحُرمَتِهِم. وَأمِتْـنَا في طرِيقَتِهِم. ومُعافَاةٍ مِنَ الفِتَنِ
وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم….. والحمد لله

TINGGALKAN KOMENTAR

Alamat Kami

Nurul Musthofa Ind

NPSN : (021) 7865854

Jl. RM Kahfi I Gg.Manggis Rt.001 Rw.001 No.9A Kel.Ciganjur
KEC. Jagakarsa
KAB. Jakarta Selatan
PROV. DKI Jakarta
KODE POS 12630
TELEPON 08111900677
FAX (021) 7865854
EMAIL yayasan.nurulmusthofa@gmail.com

Google Maps Majlis

Ikuti Sosial Kami